Review Film : Milly dan Mamet, Tentang Mengejar Passion dan Hubungan dengan Keluarga

by - 8:24:00 PM



Warning : ada sedikit spoiler di postingan ini.

Akhirnya, film yang saya tunggu-tunggu tayang juga di seluruh bioskop di Indonesia sejak 20 Desember lalu. Meskipun saya gak bisa nonton di hari pertama penayangannya, yang penting saya tetep bisa nonton. Excited banget saya dengan film ini karena memang film dari Ko Ernest selalu menyita perhatian saya. Mungkin karena film “Cek Toko Sebelah” yang sudah buat saya jatuh cinta sejak pertama kali nonton dan langsung terpatri di diri saya bahwa film Ko Ernest selalu bagus. Selain itu yang membuat menarik dari film ini adalah cerita pasangan Milly Mamet dimana mereka adalah salah satu tokoh di film “Ada Apa Dengan Cinta?”, namun diceritakan lain di film lain pula.

Langsung aja ya masuk ke reviewnya. Mohon diingat pula review ini hanya dari sudut pandang saya yang hanya penikmat film amatir, bukan dari seorang profesional. Kalo gak setujupun tak apa, saya hanya berbagi menurut pandangan saya saja.

Sinopsis

Film ini mengisahkan kehidupan keluarga dari Milly dan Mamet, yang di film “Ada Apa Dengan Cinta?” adalah teman Cinta dan Rangga. Berbeda dengan film AADC, film ini menyajikan kisah drama yang berbeda dari sebelumnya. Lebih segar dan menurut saya beda genre ya, kalo di film ini lebih ke drama komedi. Mamet disini dikisahkan meneruskan usaha ayah Milly yaitu menjadi kepala di usaha konveksi. Yang sebenernya pekerjaan itu bukanlah passion dari Mamet. Karena ada satu hal akhirnya Mamet keluar ari pekerjaan tersebut dan mengejar passionnya. Inti dari ceritanya adalah mengenai mengejar passionnya si Mamet dan hubungan Mamet dengan keluarganya. Tetep sama seperti film Ko Ernest sebelumnya, tetep ada komedi-komedi segarnya yang buat saya tertawa gak berhenti di sepanjang film.

Akting


Di film ini mengajarkan bahwa pemain utama gak perlu kok cantik atau ganteng, kalo ceritanya bagus dan pemainnya aktingnya total bakalan bisa merebut hati para penonton. Gak saya pungkiri akting dari pemain di Milly and Mamet bagus-bagus dan natural semua. Sampai dedek bayinya aja aktingnya total banget. Yang saya gak sangka-sangka sih aktingnya Isyana yang notabene kita kenal sebagai penyanyi, gilaaaak keren parah, pecahhhhh. Rasanya pengen banget request ke Ko Ernest buat bikinin si Isyana serial tv semacam “Malam Minggu Miko” tapi isinya dia ngobrol sama ikannya.

Visual

Visual warna untuk film Milly dan Mamet ini menyegarkan mata. Terlebih dibagian rumahnya si Mamet, seger gak sih kita disajikan dengan warna biru segar sebagai latarnya gitu? Tone warnanya juga jelas dan bening menggambarkan kalo latar ceritanya pada tahun sekarang. Penggambaran pabrik juga total banget, sehingga pesannya masuk ke kita kalo pabriknya itu udah berdiri dari puluhan tahun lalu.

Cerita

Untuk ceritanya sendiri sebenernya ringan untuk ditonton sebagai hiburan, tidak ada teka-teki yang harus kita sebagai penonton untuk memecahkannya. Penyelesaian konfilk dari film ini juga smooth gitu dan mudah dipahami. Tapi menurut saya ada yang “nanggung” di film ini. Konflik yang dimunculkan nanggung, kurang greget gitu. Kaya misal hubungan Milly dan ayahnya saya kira akan terputus atau apa gitu, ternyata Cuma gitu aja. Tentang restonya juga saya kira akan bangkrut atau apa, ternyata Cuma gitu aja. Kurang ada emosionalnya disana, belom bisa bikin saya nangis seperti di film “Cek Toko Sebelah”. Sama saya sebenernya penasaran sama nasibnya si James nantinya gimana, kaya kurang dimaksimalkan, masa Cuma gitu aja. Tapi overall untuk komedinya dapet banget, saya ketawa terus disepanjang film.

Pesan Moral


Banyak banget pesan moral yang saya dapet dari film ini, terlebih cerita Milly yang sebelumnya merupakan pegawai bank bagian kredit, berasa itu adalah saya. Kaya mikir jadinya kalo pegawai kredit itu bener-bener bisa loh liat karakter orang dari awal bicara aja. Kenalannya juga banyak, bahkan pengusaha-pengusahapun dikenal, ya gimana ya emang itu kegiatan sehari-harinya. Kaya bersyukur gitu dapet kesempatan ngrasain kerja di bagian kredit. Selain itu di film ini juga ngajarin kita kalo “Follow Your Passion” itu penting. Karena sejatinya pekerjaan yang menyenangkan itu adalah hobi yang dibayakanr? So, kalo kalian punya hobi coba ditekuni siapa tau bisa jadi ladang penghasilan kalian.

Gak hanya itu aja sih, di film ini kita sebagai muda-mudi yang ingin menikah atau bahkan sudah menikah muda diajarkan untuk saling percaya dan mendukung pasangan kita gimanapun keadaannya. Dan sebagai wanita yang nantinya kita bakalan jadi ibu, kita juga diingatkan jangan sampai lupa tugas utama kita sebagai ibu. Jangan sampai gara-gara ingin berkegiatan atau ambisius kita jadi lupa tugas utama kita sebagai ibu.

Di film ini juga kita diajarkan untuk menjaga kesehatan, makan makanan yang sehat. Huuh, benar-benar menampar saya yang akhir-akhir ini makannya suka sembarangan. Oh ya, ada juga kalimat di film ini yang memang sih dari dulu udah jadi motivasi saya yaitu “Kalo Gak di Coba, Kita Gak Akan Tau”. Misal kita mau ikutan Giveaway, kita gak akan tau kita bakalan menang atau enggak kalo kita gak coba dulu, ya kan? Belum-belum udah pesimis ya sampai mati juga gak tau kalo kita bisa aja menang disalah satu giveaway yang kita ikuti.  

Rate : 8,00/10
Rekomendasi : Tontonan wajib bersama keluarga
Dengan siapa menonton : Sama Keluarga, Teman, Gebetan oke juga

Sampai Jumpa
Semoga Bahagia

You May Also Like

12 comments

  1. Ooh, jadi Ernest itu bagus bikin film ya mba,, aku baru tau dia ternyata sutradara juga

    ReplyDelete
  2. Filmnya ko ernest maa seru-seru syaa.. Aku nonton yg susah sinyal jugaa seru jadi pengen ke sumba ahaha

    ReplyDelete
  3. Ernest emang jagoan komedi. Stand up keren. Ternyata jago juga mensutradarai film yang lucu abis. Rasanya komedi itu cucok deh sama ernest

    ReplyDelete
  4. Bener banget yg paling menyenangkan itu adalah hoby yg dibayar..hihi

    ReplyDelete
  5. Aku ni angin2an kl soal movie jd anggaplah kudet hihihi. Kl dibaca sinopsisnya lumayan bikin penasaran krn yg diangkat ttg milly & mamet, artinya mrk jd tokoh utama dong ya. Semoga film ni sukses deh.

    ReplyDelete
  6. Kalau filmnya ernest memang kulihat oke-oke ya. Aku sudah nonton yang susah sinyal sama cek toko sebelah. Semoga nanti bisa nonton film yang ini

    ReplyDelete
  7. Wah kayaknya Eny wajib nonton deh �� apalagi ada pesan moralnya gini

    Enychan

    ReplyDelete
  8. Wahhh, Kebetulan aku belum nonton film inii, hihihi

    Aku jadi penasaran nih sama filmnya. Apalagi dengan pesan moralnya bikin tertarik banget ������

    ReplyDelete
  9. Wah ada Isyana juga ya disini. Kepo deh sama aktingnya dia.

    Btw, film ini reviewnya emang pada bagus-bagus banget, jadi pengen nonton juga.

    ReplyDelete
  10. Aku penasaran sama film ini sebenernya, cuman ngga sempet nonton di bioskop. Moga2 nanti ada ditayangin di tivi

    ReplyDelete
  11. Kemarin sempet pengen nonton itu. Tapi digebet sama Aquaman, batal deh. Hehe. Aku penasaran sama akting Isyana yg kata orang2 yg nonton kocak bener.

    ReplyDelete
  12. ini film wajib nonton , asli kocak hahah

    indoxxi

    ReplyDelete

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)