Mencoba KRL dan MRT Jakarta, dalam Petualangan 40 Jam Bogor-Jakarta

by - 7:31:00 PM



Minggu kemarin adalah minggu paling membahagiakan selama saya di Banjarmasin. Kenapa? Karena saya akhirnya pergi ke Jakarta setelah sekian purnama.

Ya, setelah beberapa bulan di Banjarmasin, saya ingin sekali pergi ke Jakarta lagi. Menghirup kembali udara ibu kota yang ramai riuh para pendatang, lampu malam harinya yang selalu berkelap-kelip, serta aktivitasnya yang hidup 24 jam.

Tapi sayangnya, rumah saya di Ngawi. Gak ada alasan untuk pergi ke Jakarta, terlebih lagi harga tiket sekarang yang melambung tinggi membuat saya susah kemana-mana. Untungnya, kerjaan saya bisa membawa saya untuk pergi ke Jakarta.

Jumat, 12 April 2019

Sekitar pukul 19.00 WITA, saya berangkat dari Banjarmasin ke Jakarta menggunakan pesawat Citilink. Malam itu Banjarmasin hujan lebat, saya takut bakalan delay. Mana saya dari Bandara Soeta langsung ke Bogor. Tapi Alhamdulillah di Banjarbarunya gak hujan, jadi penerbangan malam itu gak delay.

Tapi kejadian malam itu ada-ada saja, harusnya saya berangkat bertiga dengan Mas Permana dan Netta. Tapi Netta memilih untuk berangkat dengan orang tuanya. Jadi saya hanya berangkat bareng Mas Per. Sesampainya di Bandara, ternyata Netta belum sampai. Dia cerita kalo macet sekali perjalanan menuju bandara. Kami khawatir dia telat. Bener aja dong, kami sudah duduk manis di kursi pesawat, Netta tak kunjung datang. Huuh, untungnya di detik-detik terakhir Last Call dia gak ketinggalan.

Sekitar 1,5 jam perjalanan Banjarmasin menuju Jakarta. Alhamdulillah, penerbangan malam itu lancar, meskipun ada kabar bahwa di tanah Sulawesi gempa. Setelah turun pesawat, saya langsung berpamitan dengan teman-teman karena saya harus langsung ke Bogor.

Dari Bandara Soekarno-Hatta saya pergi ke Bogor menggunakan Damri. Kalian hanya perlu mengeluarkan Rp 55.000 sudah bisa nyampe ke Bogor dengan nyaman karena Damrinya bagus dan ber-Ac. Diperjalanan dari bandara ke Bogor selama 1,5 jam, saya habiskan dengan membaca tentang “Kerusuhan Banjarmasin 1997”, nanti kapan-kapan saya akan bercerita soal itu.  

Damri berhenti di Pool Damri Botani Square. Karena lapar, saya langsung melipir ke KFC karena berada tepat di sebrang pool Damri. Setelah kenyang langsung menuju hotel dan beristirahat. Malam itu saya menginap di Whiz Prime Hotel yang terletak dari Jalan Pajajaran. Pan-kapan juga akan di review ya, kalo sempat, hehe.

Sabtu, 13 April 2019

Memang tujuan pergi ke Bogor adalah ada urusan dengan debitur. Tapi ketika pagi-pagi saya sudah rapi dan akan sarapan, debitur saya menelepon mengabari bahwa suaminya yang akan saya temui meninggal dunia malam hari kemarin. Langsung dong saya lemes seketika, aduuh gimana nih. Saya telpon manager saya dan berunding banyak akhirnya kami mengubah tujuan yang awalnya ke dealer dulu akhirnya ke rumah debitur dulu. Disana saya langsung berkemas dan mencari tempat jual karangan bunga.

Bingung sih, sebagai orang yang pertama kali pergi ke Bogor dan belum mengenal daerah itu saya harus mencari tempat orang jual karangan bunga. Saya cari-cari di google yang terdekat dari hotel dan langsung meluncur dengan bapak Grab. Toko awal yang akan saya datangi ternyata jauh, akhirnya saya minta tolong bapaknya untuk mengantarkan yg paling terdekat. Sesampainya di toko bunga, gak pake lama saya langsung pesan dan langsung menuju tempat bertemu dengan manager saya.

Aaah, it’s a wonderfull day. Niat hati bertemu silaturahmi dengan debitur eh orangnya gak ada. Benar-benar di luar kuasa kita sebagai manusia. Dari situ emang terbukti kita sebagai manusia hanya bisa berencana, semua jawaban tetap di tangan Tuhan.

Setelah urusan kerja saya selesai, saya kembali ke hotel dan menuju tempat dimana saya dan teman-teman saya janjian untuk bertemu. Aaah, rasanya seperti mimpi bisa ketemu dengan teman-teman saya lagi setelah satu tahun lebih gak ketemu. Seneng banget, bisa cerita tentang kerjaan, politik, sampai hal-hal gak jelas. Selesai dari sana, mereka mengantar saya ke Plaza Ekalokasari hanya untuk beli boneka Miniso, haha. Sampai di marahi seolah-olah gak ada aja Miniso di Banjarmasin.

Oh ya, gak lupa saya mampir beli Roti Unyil, oleh-oleh khas Bogor di Toko Venus. Gilaaak, pertama kalinya saya beli roti unyil nih, banyak banget rasanya sampai bingung. Akhirnya menyerahkan semua ke penjualnya. Dan fyi aja ya man teman, sebenernya gak ada sesuatu yang special dari si roti unyil. Hanya dia kecil, tapi rasanya sama dengan roti yang dijual di toko roti seperti Citra, Crystal, dll. Tapi kalo penasaran harus banget dicoba sih.

Setelah membeli roti unyil, saya memutuskan untuk pergi ke Jakarta karena belum cek-in Hotel. Thank you Ira, Fikri, Frido, Tiara, yang sudah meluangkan waktu dan bercit-cat di Bogor.
Saya kembali ke Jakarta bersama Tiara dan Frido menggunakan KRL. Ini adalah pertama kalinya saya menggunakan KRL. Dan waktu itu hujan deras mengguyur kota Bogor, untungnya kereta menuju Jakarta tidak terlalu ramai jadi Alhamdulillah kami dapet tempat duduk dan gak perlu berjejal-jejalan.

Sekitar 1,5 jam, akhirnya saya sampai di Jakarta. Oh ya, Frido memisahkan diri untuk langsung pulang ke Tangerang. Dari stasiun saya dan Tiara langsung menuju hotel Max One yang berada di daerah Sabang. Ketika menuju kesana, disepanjang jalan ke hotel itu buanyaak banget makanan. Ada sate padang, nasi gila, hokben, bakso boedjangan, dll. Dari balik kaca mobil rasanya ingin saya beli semua tapi kayanya gak mungkin sih.

suasana hotel Max One

Pertama kalinya saya menginap di Max One Hotel, sedikit gemash sih dengan interiornya lucu banget. Harus saya ceritain nih biar pada gemash juga yang baca. Setelah beberes, saya dan Tiara langsung keluar lagi untuk bertemu si Ogix yang gak bisa ketemu di Jakarta. Kami awalnya makan nasi gila, karena saya rinduuw sekali makan nasi goreng Jawa. Kemudian kami pindah ke kedai kopi, kalo gak salah namanya Saudagar Kopi Sabang. Cuma 100an meter dari Max One Hotel dan enak banget tempatnya untuk dijadikan tempat nongkrong dan bercerita.

Namanya juga jarang ketemu, jadi kami cerita ngalor ngidul. Dari yang kerjaan, jodoh, ngomongin tujuan hidup, dll. Banyak banget deh yang kami ceritakan. Sampai saya kebelet pup lalu kembali ke hotel, dan balik lagi ke kedai kopi cerita tak akan habis. Kalo ga lihat jam udah mau pagi kayanya kami gak akan pulang deh.

Mana ada kejadian lucu sewaktu perjalanan menuju hotel. Jadi saya beli jam di Miniso, belum ada batrenya dan pengen saya coba. Mampirlah kami dari kedai kopi ke sebuah warung kelontong. Saya kira kan warung kelontong biasa, eh pas masuk mau ambil jamnya ternyata di dalemnya da tiga bapak-bapak mabuk. Ya Tuhan, mana temen saya gak masuk kedalam lagi. Untung saya pakai jilbab dan wajah saya pas-pasan jadi gak bakalan digodain, dan emang saya gak macam-macam ya jadi saya aman-aman saja.

Minggu, 14 April 2019

K-MART uhuuu

Memanfaatkan waktu yang Cuma beberapa jam di Jakarta saya harus pintar bagi waktu. Pagi harinya saya sudah mandi, packing, dan bersiap untuk jalan-jalan. Saya dan Tiara memutuskan untuk langsung ke K-Mart dan nyobain MRT.

Dari hotel kami menuju stasiun MRT dengan jalan kaki dan melewati CFD. Hasrat untuk jajan saya kembali memuncak, belum-belum di CFD saya sudah memborong dua martabak. Lalu di jalan sempet tergoda mau beli rambut nenek, untung rame jadi saya mengurungkan niat.

Sesampainya di stasiun MRT, saya kira bakalan sepi karena orang-orang sudah cobain. Ternyata dong ruamaai banget. Untung antri masuknya cepet, jadi gak buang waktu lama. Si MRTnya pun datangnya juga gak lama, dan pas naik juga nyampe ke Blok A nya pun cepet. Gilaaak sih, emang Jabodetabek butuh nih yang kaya MRT ini. Bangga banget akhirnya di Indonesia ada yang kaya di luar negri. Semoga warga Indonesia bisa menjaganya ya. Biar tetap bersih dan awet terus.

stasiun MRT Blok A

Dari stasiun Blok A, kami menuju K-Mart untuk beli Tteokbokki dan Odeng sesuai dengan rencana awal kami. Eh, sesampainya di di K-Mart ternyata untuk tempat beli tteokbokkinya di hari Minggu gak bisa dine in dan harus take away. Mikir nih kami, dan akhirnya kami memutuskan beli dan dimakan di mobil. Emang perjuangan banget ya kami dari Jakarta Pusat ke Jakarta Selatan Cuma beli makanan Korea dan parahnya makannya pun masih butuh perjuangan. Untungnya rasanya enak jadi termaafkan.

Dari K-Mart kami langsung menuju Grand Indonesia yang rencana awalnya mau beli Ikkudo Ichi. Tapi karena kenyang dan masih mempertanyakan ke halal-annya yang di GI, Kami gak jadi beli dong. Kami muter-muter dan berakhir beli Yoshinoya dan Chatime.

Perjalanan di Jakarta berakhir di GI karena udah di telpon hotel buat cek out dan setelah cek out berpisah dengan Tiara dan saya langsung cuss Bandara. Hiksss, masih pengen jalan-jalan di Jakarta, gak mau balik kerja lagi. Tapi ya gimana dong, bisanya Cuma sebentar. Semoga ada rezeki lagi biar bisa jalan-jalan lagi ke Jakarta.

Itu cerita perjalanan 40 jam di Bogor-Jakarta saya, yang bakalan diceritain lagi tentang Whiz Prime Hotel, Max One Hotel, dan K-Mart. Jadi ditunggu ya man teman.

Sampai juga
Semoga bahagia

You May Also Like

9 comments

  1. Pengen cobain MRT juga deh jadinya tapi belum ada niatan ke Jakarta lagi sih sekarang gara-gara terakhir kesana beberapa bulan lalu setress berat liat macetnya Jakarta dan panasnya. :D

    ReplyDelete
  2. Wahh seruu jg ya sya perjalanannya, kya hectic tapi fun gtu hehe Aku ngebayanginnya jadi pengen jalan2 juga hehe Kapan2 boleh juga nih cobain MRT jakarta, biar tau gtu ga kudet haha

    ReplyDelete
  3. waaah Jakarta rasa Singapore jadinya yaaa >.<
    semoga dengan adanya MRT bisa ngurangin macetnya Jakarta ^^

    ReplyDelete
  4. seru nya..
    aku kemaren ke Jakarta benar-benar gak sempat jalan-jalan. seandainya ada K-Mart diBanjarmasin pasti seru mamak tetap belanja cantik tanpa be becek2 ke pasar tradisional. diBanjarmasin tempat yang serupa kaya gini bahan2 nya selalu kurang lengkap. huhu

    ReplyDelete
  5. Wah, super seru nih perjalanannya, aku sampe nyimak bener-bener pas baca. Komplit banget euy... :D
    Aku jadi penasaran sama roti unyil dan juga MRT itu. Semoga MRT nggak cuma ada di Jakarta dan Palembang deh, tapi juga kota2 lainnya supaya bisa ngerasain gimana sensasi naik kereta cepat satu ini :)

    ReplyDelete
  6. Weyooo, 40 jam perjalanan yg mengesankan. Seru sekali mbak. Aku mau jg naik MRT, seneng bs baca pengalaman mbak ashya duluan jd sdh ada gambaran. Hehe

    ReplyDelete
  7. ya ampun nggak sampai 2 hari dong ya di Jakarta. jadi ingat aku dulu juga pernah ke jakarta dan bogor buat ketemuan sama teman-teman mp-ers

    ReplyDelete
  8. jadi kangen bogor, inget dengan bolu ungu talas yang rasa keju. enak banget itu.

    ReplyDelete
  9. bogorku, long time no see :")
    and btw ku jd pensaran kik, what's your job in banjarmasin?

    ReplyDelete

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)